Kamis, 06 Desember 2012

Tali Temali


TALI TEMALI

Tali adalah untaian serat panjang yang terbuat dari berbagai bahan yang berfungsi untuk mengikat, menarik, menjerat, menambat, menggantung dsb. Secara etimologi, tali-temali dapat diartikan sebagai segala sesuatu yang berkaitan dengan fungsi dan kegunaan tali.
Tali pada mulanya berasal dari akar-akar pohon. Sejalan dengan perkembangan ilmu dan pengetahuan manusia, tali juga mengalami perkembangan, khususnya dalam hal bahan dan konstruksinya. Jika tali pada mulanya hanya berupa akar-akar pohon, maka selanjutnya manusia menciptakan tali dari anyaman serat alam dengan menggunakan peralatan tenun yang masih sederhana. Serat alam yang digunakan kebanyakan dari ijuk atau rambut dan serat alam lainnya seperti kapas, wol, sutera, serta-serat tumbuhan yang lain.
Sayangnya, tali yang terbuat dari serat alam tersebut masih memiliki keterbatasan, yakni serat alam mudah mengalami pembusukan dan penyusutan sehingga tidak bertahan lama. Hal ini tentunya memaksa manusia untuk mencari alternatif tali yang bagus, dan karena tuntutan kebutuhan akan tali yang semakin meningkat, maka terciptalah tali yang terbuat dari bahan sintetis, yang memiliki daya tahan yang lebih lama dan lebih kuat dari tali yang terbuat dari serat alam. Tali ini pertama kali diperkenalkan oleh W.H. Carothers, seorang ahli kimia dan di produksi oleh E.I. du Pont de Memors and Co. pada tahun 1938.

Jenis-jenis tali:
1. Tali serat alami
Tali kekuatannya rendah,tidak lentur dan berbahaya bagi pemanjat.

Bahan-bahan alami untuk pembuatan tali serat alami:
* Serat daun alami
* Seart kulit kelapa
* Serat sebangsa rerumputan


2. Tali serat sintesis.
Tali jenis ini lebih kuat, kokoh, lentur, ringan dan mudah dibawa oleh karena itu tali ini lebih sring digunakan.
contoh
- Hawserlaid (Laid Rope)
Tali yang terdiri dari serat halus terbuat dari nylon, yang dipilin menjadi 3 bagian.
Kelebihan hawserlaid
  • Tahan terhadap abrasi
  • Mempunyai daya lentur yang tinggi ( sampai 40%)
  • Konstruksinya sedemikian rupa sehingga memudahkan pengamatan kerusakan yang terjadi pada tali
 Kekurangan  hawserlaid :
  • Cenderung menjadi kaku bila sudah sering dipakai, sehingga agak sukar membuat simpul, dalam hal membuat simpul harus diperiksa benar-benar apakah simpul sudah terjalin rapih, apa belum demi keamanan.
  • Bentuknya yang demikian rupa cenderung melintir bila dipakai untuk abseiling (turun melalui tali).
karmantle

Tali jenis ini lebih praktis dan lebih baik di dalam penggunaan, sebab permukaan tali lebih rata sehingga mengurangi gesekan pada tangan atau benda lainnya.
Tali jenis ini terdiri dari 2 bagian,  yaitu :
  • Bagian dalam ini (kern) yang terdiri dari serat-serat berwarna putih.
  • Bagian luar (mantel) yang merupakan anyaman yang melindungi bagian inti.
 Berdasarkan konstruksi dan Penggunaannya, Kernmantel dibagi menjadi 3 Jenis
  Kernmantel Dinamis
Kernmantel yang dipakai untuk rock climbing. Bagian intinya dianyam dan daya lenturnya tinggi (25 – 30%). Lapisan luar terdiri dari anyaman yang tidak terlalu rapat. Biasa disebut dengan Kernmantel Dinamis.
Kernmantel Statis
Kernmantel yang digunakan untuk caving (Speleo Rope) bagian dalamnya tidak dianyam sehingga daya lenturnya rendah (10%). Sedangkan lapisan luarnya dianyam rapat sekali sehingga air lumpur tidak mudah masuk. Daya lentur yang rendah dimaksudkan untuk menghindari Vovo Effeck yang membahayakan untuk menelusuri gua vertikal.
Kernmantel Semi Statis
Kernmantel yang digunakan untuk penyelamatan  (Rescue Rope). Bagian luarnya tidak dianyam dengan rapat sama seperti yang digunakan dalam rock climbing tetapi bagian dalamnya lurus dan sama seperti kontruksi pada speleo rope sehingga daya lenturnya rendah (10%). Tali itu dapat meredam Vovo effeck dan mudah dibuat simpul.
Untuk Abseiling atau Ascending (naik melalui tali) tali yang baik dipakai adalah yang mempunyai diameter 11 atau 12 mm. Diameter sebesar itu dianggap cukup tahan terhadap gesekan, tidak terlalu berat dibawa dan sesuai dengan besarnya alat-alat yang digunakan untuk abseiling maupun ascending, umumnya kernmantel sebesar ini mempunyai daya menahan beban sebesar ini mempunyai daya menahan beban sebesar 2000 kg. Kemampuan ini adalah yang diuji di pabrik (UIAA = Union Internationalate des Assosications d Alpinisme) akan tetapi hal ini tidak berarti tidak dapat memakai dengan seenaknya. Di medan sesungguhnya kekuatan tali dapat berkurang karena berbagai hal misalnya :
  • Gesekan dengan tebing
  • Simpul yang dibuat pada tali tersebut
  • Gesekan dengan alat turun
  • Hentekan yang dihasilkan oleh gerakan abseling
  • Panas Matahari
  • Lumpur yang menempel pada tali

Bahan tali
Tali menurut bahannya terdiri atas dua jenis, yaitu tali yang terbuat dari serat alam dan tali yang terbuat dari serat sintetis. Tali yang terbuat dari serat alam seperti rami (hemp), manila, sisal, dsb. Sedangkan tali jenis serat sintetis adalah sbb:
a. Nylon
Nylon adalah nama sebuah zat kimia dari gugusan polyamida. Terdiri atas dua jenis, yaitu Nilon 6 dan Nylon 6.6. Keduanya memiliki sifat yang hampir sama. Nylon 6 memiliki sejumlah nama sesuai dengan tempat pembuatannya, seperti perlon di Perancis, enkalor di Jepang, dan grilon di Swiss. Nylon 6 ini memiliki titik lebur 2150C – 2200C. Nylon t 6.6 terdiri atas dua jenis, yakni Type 707 digunakan pada Bluewater II dan Type Super 707 digunakan pada Bluewater III. Nylon 6.6 ini memiliki titik lebur 2600C. Nylon 6 memiliki Daya Renggang (Stretch Ressistance), Daya Tahan Abrasi (Abbration Ressistance), serta daya tahan matahari yang lebih bagus dibanding Nylon 6.6.0
b. Polyolefin
Polypropylene dan Polyethylene adalah dua jenis Polyyolefin yang memiliki sifat yang dapat mengapung dan tidak menyerap air. Oleh karena itu kedua jenis bahan ini cocok untuk kegiatan yang banyak berhubungan dengan air. Disamping itu tahan terhadap zat-zat asam. Namun demikian tali dari bahan ini tidak cocok untuk kegiatan Rappling dan Prusiking. Polypropylene memiliki titik lebur yang tinggi (1650C) dibanding Polyethylene (1100C – 1200C).
c. Polyester
Tali dari bahan ini biasanya terbuat dari Dacron dan Terylene. Kedua bahan ini sebenarnya hampir sama dengan Nylon, namun Terylene memiliki daya tahan sentakan yang lebih rendah dibanding Nylon. Terylene memiliki daya tahan terhadap asam dan alkalis serta memiliki daya tahan abrasi yang bagus.
d. Serat Campuran (Copolymer)
Mengingat serat-serat sintetis yang ada memiliki kelebihan dan kekurangan, maka dengan cara mencampurkan kedua bahan yang berbeda akan menghasilkan jenis tali yang berkualitas sesuai dengan yang diinginkan. Campuran yang sering dilakukan adalah kombinasi antara Polyester dengan Polyprophylene.
e. Serat Kwalitas Tinggi (High Performance Fibers)
- Kevlar
Serat Kevlar merupakan bahan tali yang memiliki daya tahan pada suhu yang tinggi (8000F atau 4270C) dan memiliki kekuatan tuju kali kekuatan baja. Namundemikian, serat ini tidak than terhadap UV dan beberapa bahan kimia. Kevlar mudah putus jika dibengkokkan, seperti dibuat simpul karena kurang mampu menyerap tekanan longitudinal.
- Spectra
Bahan spectra memiliki kekuatan sampai sepuluh kali kekuatan baja. Tali atau webbing yang terbuat dari bahan ini disebut SPECTRA. Keuntungan dari serat ini adalah tidak mudah meyerap air (mudah terapung), memiliki daya tahan abrasi yang bagus, serta tahan terhadap UV dan bahan kimia. Namun, bahan spectra tidak lentur, tidka kuat jika disimpul, dan memiliki titik lebur yang rendah (1500F atau 660C).
- Liquid Crystal Polymers (LCPs)
Serat ini merupakan serat yang sangat kuat terbuat dari Polymer Kristal cair. Bahan ini memiliki daya tahan terhadap suhu dan bahan kimia yang sangat tinggi.
Konstruksi Tali
a. High-Stretch Kernmantle, tali yang mempunyai elongasi yang tinggi. Tali ini biasanya digunakan untuk Pemanjatan Tebing.
b. Low-Stretch Kernmantle, jenis tali ini mempunyai Elongasi yang kecil dan digunakan untuk kegiatan penelusuran gua
c. Webbing, tali ini adalah jenis tali pipih digunakan sebagai bahan Harness, Foot Loop, Cowstail dan dijadikan Sling untuk pemasangan Anchor.
Diameter Tali
Tali yang sering digunakan berdiameter 3 – 13 mm. Untuk kegiatan Penelusuran Gua vertical tali yang digunakan berdiameter 8 – 11mm. 8 mm sangat baik digunakan untuk gua yang dalam karena ringan yang tentunya memudahkan dalam packing dan membawanya, 9 -10 mm adalah ukuran tali yang standar untuk Caving dan tali 11 mm sangat baik untuk Rescue.
Kekuatan Tali
Untuk mengetahui kekuatan tali kita dapat melihatnya pada Catalog atau Manual Book dari tali tersebut. Biasanya tertulis Breaking Strength (Kekuatan Putus). Satuannya bisa dalam KN (Kilonewton) atau KG (Kilogram). 1 KN kalau dikilogramkan sebanyak 100 Kg. Ada juga yang namanya Numbers of Falls, yaitu berapa kali beban dijatuhkan hingga tali tersebut terputus. (Standarnya menggunakan FF1 dengan beban 80 Kg).
Setelah mengetahui breaking stengthnya yang penting juga harus diketahui adalah SWL (Safe Working Load) atau beban kerja yang aman. Umumnya menggunakan rumus Breaking Strength / 5, kalau penggunaan untuk manusia BS / 10 dan untuk Rescue BS / 15.
berikut ini table tentang Perbandingan kekuatan tali dengan berbagai ukuran diameter.
Diameter
Elongasi 80 kg ( % )
Kekuatan ( kg )
Jumlah Jatuh
FF1 80 kg,jarak 1m
11
1,25
3000
10+
10
2
2500
8 – 20+
9
3
1800
3 – 10+
8
4
1500
2 – 3
7
4
1000
0 – 2
Webbing solid 25 mm

1500 – 2400

Webbing tubular 25 mm

1800 – 2250

Table Perbandingan Kekuatan Tali
Hal yang harus diperhatikan adalah pengurangan kekuatan tali. Ada berapa hal yang bisa mengurangi kekuatan tali yaitu :
- ketika dibuat simpul pada tali, maka pada saat itu pula terjadi pengurangan kekuatan. Pengurangan ini tidak permanen. Hanya pada saat ada simpul tersebut, yaitu disebabkan oleh tegangan dan tekanan yang terjadi pada tali akibat simpul yang dibuat.
- Tali dalam keadaan basah. Tali yang basah bisa berkurang kekuatnnya sampai 35%.
Usia
Kering / Basah
Jumlah Jatuh
FF1 beban 80 kg Jarak 1 m
Baru
Kering
41
Baru
Basah
25
4,5 tahun
Kering
4
4,5 tahun
Basah
4









Jenis-jenis simpul :
  • 1. Simpul Delapan (figure eight knot) Digunakan pada ujung tali dan untuk menghubungkan tali dengan sabuk pengaman. Bentuk nya menyerupai angka delapan.
  • 2. Simpul Delapan ganda (double figure eight knot) Bentuk sama dengan simpul delapan tapi menggunakan dua tali.
  • 3. Simpul Italia (Italian Knot) Untuk menambat pengaman dan dipakai untu rappling.
  • 4. Simpul Kambing (bowline knot) Untukmengikat tali pada sabuk pengaman
  • 5. Simpul kacamata Untuk menambat tali pada bilayer yang dipakai pada tengah tali.
  • 6. Simpul nelayan ganda (double fiserman knot) Untuk menyambung dua tali yang tidak sama besar tetapi sejenis dan licin.
  • 7. Simpul sambung pita (tipe knot) Untuk menyambung pita atuau webbing.
  • 8. Simpul jerat (prussik) Untuk mengunci pada tengah tali utama dan untuk menambah ketinggaian.
  • 9. Simpul pengunci (over hand) Untuk pengunci pada tengah tali utama dan ujung tali yang terpasang.
  • 10. Simpul mati Untuk menyambung tali yang sama besar.
  • 11. Simpul pangkal untuk mengikat tali pada tiang

Perawatan Tali

Tali nylon, baik kernmantel maupun hawserlaid, memang mempunyai banyak kelebihan, tetapi ada juga kekurangannya. Oleh karena itu harus tahu bagaimana merawat tali tersebut, agar dapat dipakai dengan aman. Merawat tali berarti memperpanjang umur tali tersebut di dalam pemakaiannya.
Beberapa hal yang patut diperhatikan :
1.    Untuk mencegah memberodolnya ujung tali, maka ujung tali harus dirapatkan dengan cara membakarnya atau dipanaskan.
2.    Tali kernmantel harus dicuci terlebih dahulu, agar sisi minyak dari pabrik dapat hilang, dan lapisan luar dan dalam dapat bersatu.
3.    Hindari tali dari panas matahari, karena tali nilon akan meleleh pada suhu 215o - 220o C. untuk menghindari tali dari kerusakan karena panas itu, ketika melakukan abseiling jangan terlalu cepat.

4.    Untuk menghindari gesekan, lapisan tebing yang dilaui oleh tali dilapisi dengan karung atau lainnya untuk menutupi bagian yang tajam.
5.    Hindari turun dengan cara meloncat dan menghentak tali karena hal ini dapat mengurangi daya tahan tali secara perlahan-lahan.
6.    Hindari tali dari zat-zat kimia apapun agar tdak hancur seperti air accu, oli, asam batre, dsb.
7.    Jangan menduduki, tali menginjak, kerena tanah dapat menyelinap msuk diantara serat-serat tali dan mempercepat kerusakan tali tanpa, diketahui, lebih-lebih pada tali kernmantel.
8.    Jangan menggantung tali dengan beban dalam waktu lama.
9.    Lepaskan segala jenis simpul setelah memakai tali.
10.  Hindari gesekan tali nilon dengna tali nilon lainnya, kerna dalam waktu singkat tali akan meleleh karena panas, yang ditimbulkan.
11.  Jangan sekali-kali menggunkan tali untuk menarik mobil dan benda lainnya.
12.  Cucilah tali setelah dipakai untuk eksplorasi /latihan. Jangan menggunakan air panas, semakin dingin air yang digunakan semakin baik karena dapat menghindari kari kerusakan, meskipun ada beberapa tali yang dapat dicuci dengan menggunakan sabun tetapi lebih baik hindari pencucian dengan penggunaan sabun, untuk mencegah kerusakan tali cucilah dengan air bersih.
13.  Lakukanlah pemeriksaan terhadap tali sebelum dipakai. Untuk mengecek tali apakah masih dalam keadaan baik, rabalah tali dan telusuri tali tersebut jengkal demi jengkal. Bila ada bagian dalam yang putus akan terasa dari perbedaan diameter tali tersebut.
       Suatu percobaan yang pernah dilakukan telah menunjukan bahwa kecepatan turun 0,5 m/detik dalam 100 dapat menyebabkan descender yang terbuat dari metal mencapai panas 100o C, sedangkan kecepatan 2 m/detik menghasilkan panas 150o C. kecepatan turun yang ideal dan aman adalah 12m/26detik
14.  Catatlah riwayat pemakaian tali untuk mengetahui batas kekuatannya.
15.  Merawat tali berarti memperpanjang umur tali tersebut.dalam penggunaan tali dalam kegiatan pecinta alam misalnya: Mountainering, Rock Climbing, Caving, Rescue dsb dikenal beberapa simpul, dimana simpul-simpul tersebut sangat penting sekali dalam penggunaan tali tesebut.simpul-simpul  tsbt haruslah sederhana dan mudah dibuat,tidak mudah lepas dengan sendirinya ,mudah dibuka sipulnya bila dikehendaki, kuat, aman, serta nyaman dipergunakan.

0 komentar:

Poskan Komentar